Langsung ke konten utama

Buku Puisi versus Buku Cerpen

Fahrudin Nasrulloh

Pada awalnya sejarah sastra kita adalah puisi. Dimulai dari pantun hingga puisi lama yang dapat disusuri lewat puisi-puisi Amir Hamzah. Selanjutnya berkembang di masa Chairil Anwar pada era 45. Kemudian gebrakan Sutardji Calzoum Bachri dengan membebaskan makna dari beban kata pada 1970-an dan Afrizal Malna pada 80-an dengan “puisi gelap”nya. Namun kini tampaknya belum ada gebrakan yang cukup mengejutkan dari perkembangan puisi terbaru kita. Meski gebyar kegiatan perpuisian terus digelar, semisal yang teranyar diselenggarakan di Kediri (26 Juni - 2 Juli 2008) dengan bendera: Pesta Penyair Nusantara 2008, yang menghadirkan D. Zawawi Imron, Ahmadun Y. Herfanda, Dato’ Kemala (Malaysia), Diah Hadaning, Kuspriyanto Namma, dan lain-lain. Hajatan akbar semacam ini kerap memancing polemik dan kasak-kusuk, seperti pada Anugerah Pena Kencana yang menggunakan polling sms bagi para penyair dan cerpenis yang kelak dinobatkan menjadi juara pada penganugerahan tersebut.

Di sisi lain, fenomena yang cukup membanggakan akhir-akhir ini ketika di hampir setiap tahun kita menyimak banyak penulis puisi bermekaran bak jamur di musim hujan. Sebagian karya-karya mereka bertebaran di sejumlah media lokal maupun nasional. Maka di kemudian waktu banyak pula dari mereka yang berontokan tak berkarya lagi sebab persaingan yang demikian ketat dan kuatnya tembok besi media massa. Sebab mutu puisi dan koneksilah yang jadi tolok ukurnya.

Alangkah saat ini banyak penulis puisi yang merasa hebat dengan puisi-puisi mereka. Tapi hanya segelintir yang benar-benar pantas disebut penyair. Lantaran demikian, media internet akhirnya menjadi salah satu alternatif bagi penulis puisi yang tak mendapatkan “tempat” itu. Lepas dari beragam asumsi di atas, tentu, fenomena ini menunjukkan “dimensi kreasi” yang patut dicatat. Bahwa geliat kreatifitas kepenulisan puisi di negeri ini layak mendapatkan porsi apresiasi yang akomodatif dan bermartabat.

Terkait dengan mutu karya, suatu saat, Ragil Suwarno Pragolapati dalam antologi puisi berumbul Genderang Kurukasetra (diterbitkan oleh FPBS-IKIP Muhammadiyah Yogyakarta, 1986) mengatakan, “Membuat sajak itu mudah. Bikin puisi beginian dapat saya lakukan sambil kencing! Sekali bikin jadi empat puluh puisi!” Ledekan pedas ini pernah ia sampaikan pada kurun 1971-1975, dalam beberapa diskusi Persada Studi Klub di Malioboro, Margayasan, Tegalmulya, Ngawangga, dan lain-lain. Sindiran itu sekaligus merespon karya Arswendo Atmowiloto Mengarang Itu Gampang (PT. Gramedia, 1982, Jakarta).

Di samping itu, realita ironis yang menonjol sekarang dari sejumlah penerbit yang menerbitkan buku puisi telah menunjukkan bahwa penjualan buku puisi terbilang cukup “pahit” bahkan mengenaskan. Buktinya, salah seorang pemilik sebuah penerbit di Yogyakarta pernah mengatakan kepada saya bahwa menerbitkan buku puisi itu semata demi “sedekah” untuk kelanggengan dan “keselamatan” penerbitnya. Juga bahwa menerbitkan buku puisi tak lain atas nama perkoncoan, misalnya, dengan biaya dari si penulis yang bersangkutan atau ongkos produksi ditanggung bareng. Sungguh tragis. Tapi nyata terjadi. Tak ada untungnya menerbitkan buku puisi, bahkan kerap merugi, imbuhnya.

Karena itu, mungkin hanya penerbit kelas kakap dan bermodal besar yang sudi-berani menerbitkan buku puisi. Penerbit-penerbit “alternatif” di Yogyakarta yang, konon bercacah 500-an itu, akan berpikir seribu kali untuk menerbitkan buku puisi. Selama ini, nyaris tidak ada buku puisi yang meledak di pasaran. Dan bila disimak-teliti, buku-buku puisi hanya diterbitkan oleh sejumlah penerbit yang memiliki apresiasi dan dana besar terhadap sastra. Semisal penerbit Grasindo (lini penerbit Gramedia Group), yang terhitung intens menerbitkan buku antologi puisi. Itu pun, karena penyairnya telah berproses kreatif cukup panjang dan diakui kualitas karyanya. Justru fenomena yang mengemuka saat ini adalah penerbitan buku antologi cerpen. Masa prosa kini mengalami perkembangan yang cukup berarti dan menjanjikan bagi cerpenis ketimbang penyair. Era penyair sejak angkatan 45 hingga angkatan 90-an telah menunjukkan masa yang lebih kondusif dibanding masa sekarang.

Menurut Maman S. Mahayana dalam Bermain dengan Cerpen (Gramedia: Jakarta, 2006), bahwa “Inflasi antologi puisi yang cenderung asal terbit, tanpa seleksi, boleh jadi merupakan pemicu yang mendongkrak popularitas cerpen dalam konstelasi peta kesusastraan Indonesia abad ke 21.” Jelas kini penulis cerpen lebih dihargai posisi tawarnya dibanding penulis puisi. Pun honorariumnya. Di sisi lain, pemantik ini dapat ditengarai lewat Jurnal Puisi yang dipandegani Sapardi dan Jeihan yang memang sudah lama tidak terbit lagi. Sedang Jurnal Cerpen yang digawangi Joni Ariadinata dan Raudal Tanjung Banua masih terus berjalan dan semakin lebih mantap. Bahkan setiap dua tahun sekali mereka mengadakan Kongres Cerpen mulai dari yang diselenggarakan di Yogyakarta (1999), Bali (2001), Lampung (2003), Pekanbaru (2005), dan Banjarmasin (2007). Ditambah lagi kontribusi dan greget penerbit Kompas sejak beberapa tahun silam yang kemudian di setiap tahunnya menerbitkan buku kumpulan Cerpen Pilihan Kompas yang monumental itu dan kelak bakal dijadikan catatan penting dalam sejarah perkembangan sastra Indonesia.

Kiranya dapatlah diprediksi untuk sekian tahun ke depan bahwa cerpen masih menjadi catatan penting dalam “arus besar” peta kesusastraan kita ketimbang puisi dan novel. Meski dinamika ini tak juga melahirkan kritikus sastra yang berbobot. Di luar itu, tidaklah bisa diabaikan dedikasi dari sejumlah media koran (di samping jurnal seni, tabloid, dan majalah sastra) di negeri ini yang pada saban kalanya menerbitkan cerpen (juga puisi). Seiring dengan itu, buku antologi puisi dan antologi cerpen pun terus beterbitan dengan segala pernak-pernik riwayatnya. Kedua buku jenis ini hampir bukan buku yang laris-manis. Lain dari buku-buku bertema seperti Tuntunan Shalat, Yasin-Tahlil, atau Seni Seks Islami, yang pasti ludes-abis di pasar. Sebaliknya, buku puisi dan dan buku cerpen terkadang saban pameran buku di mana pun diobral mulai dari 3000 sampai 10.000 rupiah. Saya tidak tahu fenomena apa yang mengarus-miris di dalamnya. Dan, nun jauh dari fakta ironik tersebut, tidakkah buku-buku itu pada akhirnya hanyalah barang “klangenan” atau “tetirah sunyi” bagi pengarangnya?

Jawa Pos, 13 Juli 2008.

Komentar

timur matahari mengatakan…
salam kenal
revolusi..revolusi
revolusi sampai mati
rakyat pasti menang melawan penindasan
PuJa mengatakan…
salam kenal pula kawan, smoga para koruptor tidak semakin merajalela, di negri yang kita cintai ini, amin... salam... (Pengelana)

Sastra-Indonesia.com

PUstakapuJAngga.com