Bahasa Daerah, Karya Sastra, Amnesia

Ahmad Syubbanuddin Alwy
http://cetak.kompas.com/

Setiap bahasa-sebutlah bahasa Sunda, Jawa, Batak, Belanda, dan lain-lain-adalah produk pengalaman sejarah yang terpisah. Ia merupakan produk organisasi-organisasi masyarakat, sastra, spesialisasi budaya, dan pandangan-pandangan metafisik. (Prof Benedict Anderson)

Susastra atau kesusastraan merupakan bagian penting dari implementasi salah satu unsur eksploratif bahasa, dalam konteks bahasa mana pun. Tak terelakkan juga, kelak susastra menjadi instrumen pergumulan proses kreatif dari mana bahasa itu tumbuh sekaligus dikembangkan. Kehadiran karya-karya sastra di situ kemudian menandai berbagai aktivitas penciptaan gagasan ataupun pencapaian artistik para pengguna bahasa. Dalam perspektif ini, teks karya sastra menegaskan eksistensi bahasa yang mempertemukan interaksi teks dari sosial, politik, budaya, tradisi, hingga religiositas serta representasi sejumlah tafsir terhadap perubahan zaman.

Karya sastra berbahasa daerah tidak saja berfungsi serta berposisi sebagai wilayah dialektis yang mengukuhkan energi tekstual dengan realitas teks-teks di luar dirinya. Namun, kehadiran genre karya sastra ini juga merupakan transformasi dari konstruksi pemikiran yang meletakkan bahasa “berkuasa” mengantarkan ide-ide lebih bermakna. Bagaimana bahasa masih menyisakan percik kekuatan nalar serta memori latar sosial yang dibawanya dan karena itu tidak hanya berdiri menjadi konfigurasi estetika kata-kata?

Bahasa daerah

Fenomena bahasa daerah, terlebih karya sastranya, kini berhadapan dengan realitas publik yang serba terbatas. Bahasa Cirebon, juga rumpun dialek-idioleknya, misalnya, dihidupkan dengan mengikuti jejak “selera massa” yang dibentuk secara pragmatis dalam genjrang- genjreng kemasan musik. Peran sosialnya sebagai teks bercampur begitu rupa dengan bahasa Indonesia, melengkapi harmoni syair-syair dan lagu dangdut pesisiran itu, terkadang dengan simplifikasi seolah tidak diketahui padanan katanya.

Bahasa dan karya sastra Cirebon tidak lagi berfungsi secara literal sebagai gugusan teks yang independen, tetapi juga berdesakan dan berhamburan keluar dari koridor teks-teks bacaan, beralih ke khazanah nonliteral, merayakan booming industri hiburan semata.

Di tengah ingar-bingar kapitalisasi budaya massa sekarang ini, perlahan-lahan bahasa Cirebon, seperti bahasa daerah lain yang kehilangan otoritas publiknya, menjadi teks yang terkesan sangat eksklusif. Bagaimana bahasa dan karya sastra yang semula mampu mendistribusikan makna dan wacana sosialnya tampak dinegasikan? Bahasa daerah, sekali lagi bahasa Cirebon, dengan artikulasi unsur-unsur lokalitas, semestinya dapat membentuk gagasan lebih luas. Namun, kenyataannya, bahasa itu justru telah mengalami pergeseran berbagai orientasi secara acak. Masyarakat Cirebon yang caruban (campuran), berada di antara pusaran arus geokultural Sunda dan Jawa, dan terbuka terhadap penetrasi kebudayaan dari arah mana pun.

Pertanyaan yang perlu dikemukakan di sini, adakah karya sastra yang ditulis dalam format bahasa daerah, dalam konteks ini bahasa Cirebon, mampu merefleksikan berbagai pemikiran yang mendeskripsikan kekuatan unsur-unsur tekstualitas suatu momentum sosial publik para pembacanya? Adakah bahasa Cirebon dalam konteks itu berhasil menjembatani tradisi kelisanan memasuki gerbang keberaksaraan di mana kesadaran berbahasa daerah ditumbuhkan dan dengan begitu kelak berkembang dalam ekspresi ruang akademis? Ruang menyempit

Puluhan bahasa daerah kita memang menghadapi situasi sosial, politik, dan budaya yang sama, yaitu terseret dalam entakan globalisasi budaya instan. Bahasa-bahasa daerah itu mengalami reduksi dan perlahan-lahan ditinggalkan penuturnya dalam lingkup pergaulan ataupun mekanisme sosial bahasa tersebut berasal. Agaknya, melalui ketaksadaran semantik-linguistik, bahasa itu digantikan dengan bahasa yang didesakkan secara visual dalam mobilisasi sistem teknologi kapitalisme yang datang kemudian. Bahasa daerah itu, terlebih karya sastranya, dinisbikan. Para penutur bahasa daerah sendiri merasakan ruang komunikasi yang semakin menyempit.

Mula-mula para penutur bahasa daerah dihinggapi sikap rendah diri. Penggunaan bahasa daerah dalam momentum tertentu tidak lagi menandai sistem sosial yang padu dan berkesinambungan. Akan tetapi, hal itu menghadapkan sikap perlawanan yang oleh beberapa lapisan masyarakat dikesankan kampungan, menjauhkan diri dari sistem pergaulan masyarakat kota yang secara simbolik beradaptasi dengan penggunaan bahasa dalam pencanggihan produk kapitalisme. Bahasa bukan lagi alat komunikasi an sich, melainkan cara pandang yang mendikotomisasi spirit berbahasa memasuki lorong gelap interpretasi. Ironisnya, secara masif hal itu seakan dilegitimasi.

Dengan kata lain, bahasa daerah seperti kehilangan dimensinya sebagai mata rantai dalam siklus kebudayaan yang menyusun kekuatan akar, latar, dan nalarnya sendiri. Kita agaknya telanjur mengabaikan betapa bahasa daerah demikian strategis dalam konteks kehidupan global sekarang ini. Justru karena bahasa daerah telah menandai bagaimana semakin terpinggirkannya kebudayaan lokal, ia masih memberikan spirit untuk menyelam ke dasar sumur sejarah yang menjadi kesadaran serta keteguhan kita menghikmati eksplorasi sosialnya ke depan.

Ia bukan sekadar akumulasi dari endapan peristiwa yang kehilangan memori dan momentum sejarah yang melahirkannya. Ia juga bukan sebentuk amnesia. Ia bukan pula sekumpulan luka yang menyurutkan kita, masyarakat dari berbagai penjuru negeri ini, takluk serta bertekuk lutut menghadapi gagap budaya (culture shock) di hamparan kehidupan yang sangat terbuka.

Titik orientasi Lomba Maca Puisi Basa Cerbon 3 di Gedung Kesenian Nyi Mas Rarasantang, Cirebon, 24-25 Februari 2010, yang diselenggarakan Yayasan Dewan Kesenian Cirebon dan Lingkar Studi Sastra bekerja sama dengan Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Jawa Barat serta Pemerintah Kabupaten/Kota Cirebon menyodorkan ruang alternatif yang membuka bahasa daerah untuk diapresiasi.

Dalam konteks luas, hal itu telah meyakinkan kami, para penyelenggara, kembali menghidupkan solidaritas sosial, kearifan lokal, dan keberagaman kultural yang mengantarkan bangsa ini dapat berdiri dan berdampingan dengan bahasa-bahasa lain di belahan dunia. Bahasa yang menggoreskan limpahan cahaya, mencerahkan publiknya, dan menyusun transformasi kebudayaan yang kian kompleks.

AHMAD SYUBBANUDDIN ALWY Penyair, Tinggal di Cirebon.

Komentar