Langsung ke konten utama

Postingan

Menampilkan postingan dari Juni, 2014

Kritik Sastra dalam Realitas Indonesia

Fajar Setiawan Roekminto
http://www.kompasiana.com/gadsa

Sastra dan kritik sastra selalu problematis karena tidak mudah menemukan jawaban atas dua hal tersebut. Jawaban atas pertanyaan-pertanyaan itu harus mengakar pada budaya dimana karya itu dilahirkan serta kondisi masyarakat yang meresepinya. Untuk itulah maka dalam proses kegiatan kritik sastra perlu muncul teori-teori yang relevan dengan situasi tersebut dan tidak terus menerus mengaplikasikan teori yang datang dari Barat, dan kalau itu terjadi maka masih ada harapan dalam masa depan kegiatan kritik sastra di Indonesia, karena teks kritik sastra harus benar-benar berada di tangan audiensi dan tidak berakhir hanya di ruang seminar dan rak buku perpustakaan.

Mengarai Kata Menyinggasana Puisi

Abdul Kadir Ibrahim
www.tanjungpinangpos.co.id 02/02/2014

Kata: Akulah Puisi
Sekali lagi kita ajak para pemula dan sesiapa yang sudah merasa sebagai menulis puisi, tetapi mungkin merasa belum berhasil atau mengena, tiada jalan lain kecuali membaca puisi-puisi penyair lainnya yang sudah “jadi” dan selalu membaca dan mengubah secara mendalam puisi yang ditulis sendiri. Penulisan puisi boleh berangkat dari persoalan apapun, tetapi lagi-lagi ia tidak mengangkat persoalan ke dalam puisi sebagaimana faktanya seperti penulisan berita, reportase ataupun laporan. Puisi bahasa “istimewa” seni dan indah.

Mengarang untuk Jadi Pengarang?

I Nyoman Suaka
http://www.balipost.co.id

Pelajaran mengarang kini memasuki babak baru. Untuk pertama kali dalam Ujian Akhir Nasional (UAN) tahun pelajaran 2002/2003, pelajaran mengarang dipraktikkan di tingkat SLTP, SMU dan SMK. Siswa sempat kaget menerima kenyataan ini. Mengarang, dinilai oleh beberapa siswa sangat sulit. Tak ubahnya seperti pelajaran matematika, yang memang sebagian besar tidak diminati oleh siswa.

Cinta dalam Religiusitas Gus Mus

Munawir Aziz *
Suara Karya, 9 Nov 2013

MEMBACA sajak-sajak KH Musthofa Bisri (Gus Mus) adalah seperti menyelam dalam kejernihan batin. Sajak-sajak Gus Mus merefleksikan kedalaman jiwa, olah rasa dan refleksi atas kondisi sosial yang jadi sengkarut hidup umat manusia. Sajak Gus Mus sering dianggap “balsem”, dapat menyengat untuk menawarkan panas di tubuh dan telinga, sekaligus mencipta ketenangan. Sajak-sajak balsem karya Gus Mus ringan ditelinga dan sedap dibaca, meski menusuk dalam kelembutan batin. Itulah, sajak-sajak yang ia tulis dengan cinta.

Puisi dan Berbagai Kasus Mutilasi

Sabrank Suparno *
http://sastra-indonesia.com

Bagi penyair (sastrawan), puisi ibarat sebilah pedang. Kekuatan dan kegunaan puisi disetarakan senjata untuk melumpuhkan lawan atau menikam diri sendiri. Kedua sasaran puisi tersebut baik eksteren maupun inheren berposisi sebagai sektor incaran dari fungsi terciptanya sebuah puisi. Yang jadi pertanyaan adalah puisi yang bagaimana? Pedang yang mengapa? Pertanyaan atas puisi dan pedang tidak dapat dibatasi, sebab keduanya hanyalah alat. Namun jika puisi disejajarkan pedang, yang memegang peranan penting atas alat, adalah siapa yang memainkan pedang tersebut. Dapatkah sebilah pedang dipergunakan mengalahkan lawan secara indah dan mengesankan?

Membunuh Tan Malaka

Heru Joni Putra *
harianhaluan.com 18 Nov 2012

Kapitalisme lanjut memperdagangkan banyak hal yang dulunya tidak dianggap sebagai komoditas ~ Fredric Jameson

Bangsa yang besar adalah bangsa yang menghargai jasa para pahlawannya, tetapi un­tuk menghargai jasa seseorang kepada negara, tak harus dengan memberi gelar pah­lawan. Sebab saat sekarang, memberikan gelar pahlawan—seperti pahlawan nasional—kepada seseorang adalah sesu­atu yang bahaya dan semakin rentan akan politisasi. Kita boleh saja mengatakan bahwa sebuah gelar pahlawan adalah pengakuan atas jasa seseorang untuk negara, dan dengan memberi gelar tersebut, kita mungkin berharap bahwa pah­la­wan dengan kepahlawanan­nya itu akan tetap hidup di tengah-tengah masyarakat. Hal ter­sebut bisa benar, tetapi ter­nyata tidak untuk kondisi sekarang ini.

Sastra-Indonesia.com

PUstakapuJAngga.com